Senin, 17 Oktober 2016

10 Rahasia Jejak Kaki Kuno

Tags

Rafsablog.id - Kali ini mimin akan membahas tentang 10 Rahasia Jejak Kaki Kuno. Fosil jejak kaki yang sangat langka dan informatif. Dengan mengungkapkan fisik, budaya, dan iklim, fosil kuno memungkinkan kita untuk benar-benar berjalan di jejak nenek moyang kita. Dengan setiap menemukan yang baru, kita menyadari ada lebih banyak misteri untuk mengungkap dalam kisah manusia.

10 Rahasia Jejak Kaki Kuno


1. Jejak kaki Laetoli
Rahasia Jejak Kaki Kuno
Photo credit: Momotarou2012
Pada tahun 1976, antropolog Mary Leakey menemukan jejak kaki manusia tertua di dunia. Ditekan menjadi lapisan abu vulkanik di Laetoli, Tanzania, mereka ada sejak 3,6 juta tahun. Cetakan yang dikaitkan dengan Australopithecus afarensis, hominid kuno yang fosil yang ditemukan pada lapisan sedimen yang sama. Sebuah letusan gunung berapi berikutnya dikuburkan dan diawetkan di cetakan. Awalnya dianggap hasil karya sepasang, cetakan sekarang tampaknya milik empat orang yang berbeda.

Jejak kaki ini adalah contoh paling awal dari hominid yang berjalan tegak-lompatan kuantum dalam evolusi. A. kaki afarensis yang lebih seperti manusia modern daripada kera. Namun, langkah mereka jauh lebih pendek. kaki panjang tidak berkembang sampai Homo erectus muncul.

Cetakan saat ini tertutup dan akan perlu kembali digali untuk studi. Rencana untuk membangun museum $ 35.000.000 atas situs dalam karya.

2. Jalur Iblis
Rahasia Jejak Kaki Kuno
Photo credit: Paolo Mietto and Marco Avanzini via New Scientist

Di lereng barat gunung berapi Roccamonfina di Italia selatan, orang dapat menemukan "Jalur Setan." Ini jejak kaki kuno muncul dalam aliran pyroclasitc tertanggal untuk antara 385.000 dan 325.000 tahun yang lalu. Tiga orang bergegas menuruni wajah gunung berapi aktif. Mereka tidak hanya meninggalkan jejak kaki, tapi bahkan cetakan tangan sesekali di mana mereka memantapkan diri mereka selama keturunan curam.

Tidak ada yang pasti yang membuat jejak kaki, tetapi kandidat yang paling mungkin terlambat Homo erectus atau Homo heidelbergensis. Banyak menduga mereka melarikan diri dari letusan. deposit mineral yang belum diselesaikan dalam cetakan, yang semua mengarah jauh dari kawah gunung berapi, mendukung teori melarikan diri.

Tiga dari yang tertinggi akan menjadi 150 cm (5'0 "). Homo heidelbergensis adalah hominid besar, mencapai lebih dari 180 cm (6'0 ") dan berat lebih dari 90 kilogram (200 lb). Beberapa mengusulkan ini mungkin mencerminkan kasus dimorfisme seksual, dimana perempuan secara signifikan lebih kecil daripada laki-laki.

3. Jejak kaki Hawa
Rahasia Jejak Kaki Kuno
Photo credit: Gone Fishing

Jejak kaki yang ditemukan pada tahun 1997 di hamparan sepi pantai barat Afrika Selatan adalah yang tertua yang diketahui Homo sapiens cetak. Mereka tanggal kembali ke 117.000 tahun yang lalu dan telah dijuluki "jejak kaki of Hawa." Segala sesuatu tentang cetakan benar-benar modern. Satu-satunya hal yang bahkan akan mengangkat alis tentang orang yang membuat mereka adalah bahwa dia pendek dengan standar-sekitar yang modern 140 cm (4'7 "). Meskipun bertubuh kecil, dia diyakini telah menjadi dewasa. Hal ini juga tampak bahwa ia membawa beban-mungkin permainan hewan atau bahkan mungkin seorang anak.

Semua manusia modern adalah keturunan dari sekelompok kecil orang Afrika dari antara 100.000 dan 300.000 tahun yang lalu. Para peneliti telah lama berspekulasi bahwa ada genetik Hawa-satu perempuan di akar dari semua lini ibu. Namun, hal ini sangat tidak mungkin bahwa orang yang membuat cetakan ini adalah Hawa genetik.

4. Jejak kaki Happisburgh
Rahasia Jejak Kaki Kuno
Photo credit: Martin Bates, British Museum via National Geographic

Pada tahun 2014, di pantai Inggris badai-belur, ilmuwan tersandung pada jejak kaki manusia tertua di luar Afrika. Cetakan berusia 850.000 tahun, membuat mereka setengah juta tahun lebih tua dari cetakan tertua sebelumnya Eropa dikenal. 49 trek menunjukkan kelompok campuran usia menuju selatan di sepanjang apa yang diyakini telah pernah menjadi muara atau sungai Thames.

Terkena cetakan sebuah gelombang badai. Dalam beberapa minggu, mereka pergi terkikis ombak. Hal ini kebetulan belaka bahwa tim yang menemukan sidik jari bekerja di situs lain 180 meter (600 kaki) jauhnya.

Para ahli percaya Homo antecessor, atau Pioneer Man, yang membuat cetakan. Inggris terhubung ke daratan Eropa pada saat itu dan memiliki iklim parah seperti Skandinavia. Hal ini menimbulkan pertanyaan tentang H. antecessor pakaian, tempat tinggal, dan penguasaan api. cetakan ini mengubah gambar migrasi manusia keluar dari Afrika. Para ahli sekarang percaya bahwa hominid mungkin telah dijajah Inggris sebanyak sepuluh kali terpisah.

5. Pesta Berburu Turkana
Rahasia Jejak Kaki Kuno
Photo credit: Brian Richmond via Nature

Pada tahun 2009, peneliti menemukan jejak kaki manusia di tepi Kenya Lake Turkana berdasarkan tanggal 1,5 juta. Ini jauh terlalu tua milik manusia modern dan telah dikaitkan dengan Homo erectus. 22 cetakan secara anatomi modern, dengan lengkungan, tumit bulat, dan jari-jari kaki besar sejalan dengan orang lain. Homo erectus diyakini hominid pertama dengan kaki panjang dan pendek adaptasi lengan untuk bergerak tegak daripada mendaki.

Kehadiran beberapa jejak kaki laki-laki mencerminkan kerjasama-kemungkinan pesta berburu. Para peneliti mempelajari trek hewan lain di daerah dan menetapkan bahwa padang rumput berbatasan danau. Herbivora bergerak dalam garis lurus dari rumput ke air, sedangkan manusia bergerak seperti predator sepanjang pantai. Catatan arkeologi mencerminkan ledakan alat-alat batu dan tulang dipotong-ditandai berikut munculnya Homo erectus ini. Sangat mungkin mereka lebih karnivora dari manusia modern.

6. Jejak kaki di pulau Calvert
Rahasia Jejak Kaki Kuno
Photo credit: Joanne McSporran via CBC News

Jejak kaki di pulau Calvert di British Columbia mungkin tertua di Amerika Utara. Tanggal untuk 13.200 tahun yang lalu, mereka milik tiga orang diyakini telah menjadi keluarga. Jika cetakan berubah menjadi setua yang diharapkan, mereka juga akan menjadi bukti awal orang yang tinggal di British Columbia. Investigasi cetakan sangat sulit karena mereka berada di zona intertidal, yang memaksa arkeolog untuk bekerja cepat.

tes lebih lanjut perlu dilakukan sebelum peneliti dapat mengotentikasi tanggal kuno. Bahan terdekat baru berusia 2.000 tahun. Namun, sebelumnya radiokarbon dilakukan pada bahan jejak itu sendiri. Temuan menambah bukti bahwa Amerika Utara pertama kali menetap di sepanjang pantai Pasifik. Sebelumnya, para ahli percaya orang telah pindah ke selatan melalui bebas es koridor timur Rockies. Masih banyak belajar tentang cetakan.

7. Jejak kaki Hohokam
Rahasia Jejak Kaki Kuno
Photo credit: Twitter/archaeologymag via Headlines & Global News


Pada 2015, kru konstruksi menggali jejak kuno sekitar Tuscon. Dating kembali antara 2.500 dan 3.500 tahun yang lalu, cetakan memberikan gambaran ke pemukiman Hohokam selama transisi antara pemburu-pengumpulan dan pertanian. Jejak kaki milik seorang pria, wanita, anak-anak, dan anjing. Mereka mengatur jauh ke dalam tanah yang lunak medan irigasi, yang kemudian dibanjiri dengan sedimen. Cetakan dibuat pada saat pembukaan dan penutupan pintu air sistem irigasi ini.

Debat mengamuk atas apakah irigasi pertanian adalah teknik homegrown dari Hohokam atau dikembangkan di Mesoamerika. Beberapa bahkan berspekulasi bahwa penyelesaian ini mencerminkan migrasi dari Mexico. Lainnya tidak setuju, menunjukkan bahwa tidak ada bukti yang lebih tua pertanian irigasi di Mesoamerika. Selanjutnya, kemajuan budaya dan teknologi lainnya terjadi secara bersamaan di Meksiko dan Arizona. Sebuah skenario yang mungkin adalah bahwa ada banyak pertukaran budaya antara kedua daerah.

8. Jejak kaki gunung Tuhan
Rahasia Jejak Kaki Kuno
Photo credit: Robert Clark

Dalam bayangan gunung berapi Tanzania bahwa Suku Masai menyebut "Gunung Tuhan," peneliti menggali harta karun dari jejak kaki kuno. 400 cetakan ada sejak 19.000 tahun yang lalu dan konsentrasi tertinggi yang pernah ditemukan. Beberapa cetakan menunjukkan bahwa orang-orang berlari. Lain memiliki jari kaki patah. Banyak mencerminkan ibu berjalan bersama anak-anak. Salah satu daerah memiliki begitu banyak cetakan yang telah dijuluki "dancehall."

Kencan jejak kaki terbukti menantang. Tim awalnya berpikir bahwa mereka dibuat dalam abu yang menghujani setelah Ol Doinyo Lengai meletus. Itu akan berarti bahwa abu dan cetakan berumur 120.000 tahun. Mereka kemudian menyadari bahwa abu telah dilakukan ke situs melalui air. Tugas yang terlibat dari kencan kristal termuda di lumpur untuk menetapkan batas usia jejak kaki '.

9. Nelayan zaman batu
Rahasia Jejak Kaki Kuno
Photo credit: Museum Lolland-Falster via Tech Times

Dua set cetakan tua 5.000 tahun di pulau Lolland di Denmark mengungkapkan bagaimana manusia purba selamat sepanjang laut dan ditangani dengan kekuatan yang merusak. Hasil cetak menunjukkan perjuangan dua nelayan Zaman Batu terhadap laut karena terancam banjir dan menutupi peralatan mereka dengan pasir. Peralatan memancing terdiri dari switch tipis cokelat ditangguhkan antara dua tongkat yang lebih besar. Seri ini didirikan di garis kontinu untuk membuat ikan terperangkap.

Jejak kaki menunjukkan bahwa nelayan terpaksa menyeberang ke perairan es Baltik dalam upaya untuk menyelamatkan perangkap mereka dari banjir. Selama waktu cetakan dibuat, tingkat Laut Baltik meningkat secara dramatis dari gletser yang mencair di Eropa Utara. Koleksi tengkorak hewan menunjukkan bahwa nelayan sedang membuat persembahan kurban di daerah. Apakah itu sebuah upaya putus asa untuk menjaga laut di teluk?

10. Jejak kaki Willandra Lake
Rahasia Jejak Kaki Kuno
Photo credit: Mungo National Park

Pada tahun 2003, seorang wanita Mutthi Mutthi Aborigin menemukan jejak kaki tertua di Australia. Terletak di antara bukit-bukit pasir dari wilayah Willandra Lake, cetakan tertanggal untuk 20.000 tahun yang lalu. Mereka adalah koleksi terbesar dari Pleistosen jejak kaki di dunia dengan hampir 700 cetakan, 400 dari yang dikelompokkan ke dalam 23 lagu. Jejak kaki memiliki detail yang luar biasa, dengan lumpur mengalir antara jari-jari kaki. Mereka mengungkapkan hal-hal yang artefak dan kerangka tidak bisa.

Pelacak dari orang-orang Pintubi dari Australia tengah dipanggil untuk menyelidiki. Mereka menemukan cetakan pria berkaki satu yang ahli telah terjawab. Pelacak juga menunjukkan nuansa seperti sebuah lubang kecil di mana seorang pria berdiri dengan tombak dan coretan yang mungkin telah ditarik oleh seorang anak. Salah satu pemburu itu diyakini telah berjalan 37 kilometer per jam (23 mph) -sebagai cepat sebagai sprinter-menunjukkan perjuangan intens Olimpiade untuk bertahan hidup di tanah kuno ini.

Itulah tentang 10 Rahasia Jejak Kaki Kuno.
Semoga Bermanfaat.

Artikel Terkait

Terimakasih sudah membaca artikel tentang 10 Rahasia Jejak Kaki Kuno. Jika ada yang mau di tanyakan silahkan tinggalkan komentar di bawah.

22 komentar

waw ternyata banyak peninggalan tersembunyi lainnya ya sob menarik ne

Ajaib tuh yg neliti, bisa tau brapa juta tahun yg lalu nya. Btw nice info nih.. Thnks jd nambah pengetahuan

Penelitian yang bermanfaat , 100 juta taun ke depan , jejak kita jadi sejarah , maka sekarang buatlah jejak sebanyak banyak nya .

sama-sama gan, makasih juga sudah mampir ^_^

iyaa gan, contohnya jejak kaki :D

namanya juga peneliti gan :D

wahh ayo gan kita buat sebanyak-banyaknya :D

mantep raf, posting terus ya nanti tak kunjungi :D
jangan lupa back hehe

itu fotonya yang nampak gede, apa memang ukuran kakinya raksasa -_-

itu jajak manusia purba apa,,buatan aja min

asli jejak kaki kuno itu, masa kalo buatan harus di datengin peneliti segala :3

bentuk nya abstrak :v peneliti nya keren (y)

iya dong, namanya juga peneliti :D

Berkomentarlah yang baik

1. Dilarang menggunakan unsur sara dan mengandung pornografi
2. Dilarang iklan dan nyepam
3. Dilarang menggunakan link aktif ^_^

-Admin Rafsablog-
EmoticonEmoticon