Sabtu, 29 Oktober 2016

10 Fakta Menarik Tentang Kebersihan Di Mesir Kuno

Tags

Rafsablog.id - Kali ini mimin akan membahas tentang 10 Fakta Menarik Tentang Kebersihan Di Mesir Kuno. Penelitian dari peradaban kuno jelas menunjukkan bahwa orang Mesir yang baik di depan waktu mereka. Kasus-kasus berikut ini tidak hanya menunjukkan inovasi cerdik dari masyarakat primordial tapi kebersihan sangat rapi dan mengagumkan mereka.

Nafas Mint

Fakta Kebersihan Di Mesir Kuno

Hesi-Re dikreditkan sebagai dokter gigi pertama di dunia, melayani di bawah firaun Djoser sekitar 1600 SM selama Dinasti Ketiga Mesir. Namun, bukti pertama kedokteran gigi tanggal kembali ke 3000 SM dengan Edwin Smith Bedah Papyrus, manual dengan petunjuk rinci tentang cara untuk menyembuhkan luka di mulut.

Bahwa ia selama ini memulai operasi gigi yang kecil, dan dilakukan perlahan-lahan membuka jalan prosedur untuk yang lebih kompleks seperti mencabut gigi dan pengeboran keluar rongga. Bagi mereka yang napas berbau seburuk ketiak dari kelas bawah, madu dikombinasikan dengan rempah direbus dan rempah-rempah, seperti kayu manis dan mur, untuk membentuk pelet yang kemudian digunakan sebagai permen napas.

Kutu
Fakta Kebersihan Di Mesir Kuno

Mereka memiliki bagian mesir dari perjuangan ketika hama dan parasit datang ke menangkal. Dalam upaya untuk membebaskan diri dari kutu kepala, pria, wanita dan anak-anak akan mencukur kepala mereka, sementara imam akan mencukur seluruh tubuh mereka setiap hari sehingga "tidak ada kutu atau hal busuk lainnya mungkin datang ke atas mereka ketika mereka melayani dewa-dewa."

Mencukur sementara akan efektif, obat lain yang berkaitan dengan repellents yang dipertanyakan. Misalnya, ramuan hangat dari tanggal makan dan air yang diyakini untuk mengusir kutu dan kutu. Untuk menjaga tikus dari pakaian, lemak kucing 'akan dioleskan "pada segala kemungkinan." Salah satu formula yang mungkin adalah dari nilai itu percikan larutan air natron, mengandung garam, di rumah seseorang untuk menghilangkan dan mengusir kutu.

Penyunatan
Fakta Kebersihan Di Mesir Kuno
Photo credit: GoShow /Wikimedia

Sementara antropolog tidak setuju tentang asal-usul sunat, dapat dipastikan bahwa ritual dipraktekkan di Mesir sejauh 4000 SM. upacara khitanan massal akan berlangsung terutama di kelas atas, yang diakui baik sebagai ritus pubertas serta demi kebersihan.

Meskipun ini tidak mengherankan mengingat bahwa sunat telah dipraktekkan oleh berbagai agama yang mencakup ribuan tahun, yang mengejutkan adalah bahwa beberapa antropolog berpendapat bahwa prosedur muncul sebagai tanda kekotoran batin atau perbudakan. Bahkan, prajurit ditangkap di Mesir kuno menderita amputasi digit serta pengebirian, bagaimanapun, mutilasi tersebut sering mengakibatkan kematian. Oleh karena itu, budak akan dipaksa untuk menjalani sunat mengingat bahwa prosedur tersebut dilihat sebagai kompromi yang cukup memalukan.

Deodoran
Fakta Kebersihan Di Mesir Kuno
Photo credit: Thiry/Wikimedia

Ini tidak sulit untuk membayangkan bahwa orang yang hidup sebelum abad ke-20 anak laki-laki berbau busuk, dan sampai saat ini, perjuangan berlanjut bagi banyak orang. Mesir, yang sering dikreditkan untuk mengembangkan deodoran pertama, mencoba untuk menemukan jeda dari bau menyengat mereka dengan bantuan berbagai rempah-rempah seperti jeruk dan kayu manis.

Dengan mencampur dan landasan berbagai wewangian, termasuk semak cemara berbunga pohon carob, mereka mampu membentuk pelet deodoran alami yang mereka simpan di ketiak mereka. Selain itu, mereka mencukur bulu ketiak mereka karena menyadari bahwa itu menurun aroma yang keras bagi mereka. Orang Yunani kuno mengatakan bahwa Mesir telah menyalin aplikasi ketiak parfum, tapi itu tidak akan sampai akhir abad ke-18 ketika kelenjar keringat ditemukan bahwa hubungan antara bau badan dan keringat dipahami.

Resep kuno
Fakta Kebersihan Di Mesir Kuno
Photo credit: Diliff /Wikimedia

Dua ribu tahun sebelum Hesi-Re dikreditkan sebagai dokter gigi pertama di dunia, orang Mesir serta Babel sedang membuat versi mereka sendiri sikat gigi dengan berjumbai ujung ranting. Ini "toothsticks" ditemukan di makam di samping sisa-sisa mumi dari pemiliknya dating kembali ke 3500 SM. Apa yang lebih mengejutkan adalah bahwa 1.500 tahun sebelum ini, Mesir menggunakan pasta untuk membersihkan gigi mereka.

Di Perpustakaan Nasional di Wina, terletak di Austria koleksi dokumen papirus yang berisi resep tertua yang dikenal di dunia untuk pasta gigi. Rumus, yang terdiri dari bunga kering iris, garam, merica, dan mint, yang digambarkan sebagai dari waktu ke depan mengingat bahwa iris merupakan agen efektif melawan penyakit gusi. Anehnya, para peneliti telah baru saja ditemukan sifat menguntungkan iris ini memvalidasi kecemerlangan inovatif dari Mesir kuno.

Tombs
Fakta Kebersihan Di Mesir Kuno

Perhatian orang Mesir yang ditujukan untuk penampilan mereka terlihat dari isi kuburan mereka. Kencan sejauh Kerajaan Lama ke Akhir Periode, rambut mengimplementasikan serta seluruh set kosmetik dikuburkan dengan pemiliknya yang sah mereka seolah-olah untuk melayani tujuan di akhirat.

aksesoris seperti, misalnya, termasuk jepit rambut hiasan dan sisir lebar gigi yang terbuat dari gading dan perak. pinset perunggu untuk membentuk alis dan pisau cukur emas juga ditemukan dalam kelimpahan. cermin tembaga sangat halus dengan pegangan elegan rumit ditempatkan di bawah kepala almarhum atau di depan wajah mereka menunggu untuk ditemukan abad kemudian.

Obat pencegahan
Fakta Kebersihan Di Mesir Kuno
Photo credit: Caduser2003 /Wikimedia

Obat pencegahan adalah sama pentingnya dengan Mesir karena setiap tindakan lainnya mereka mengambil untuk menjaga kesehatan mereka dan mencegah penyebaran penyakit. Mereka terutama difokuskan pada diet mereka sebagai sarana untuk meningkatkan kesejahteraan mereka.

Makanan kaya bawang, bawang putih, dan lobak untuk mengamankan produksi monumen megah mereka. Manfaat adalah bahwa sayuran ini sangat kaya allistatin, allicin, dan raphanin yang adalah antibiotik yang kuat yang membantu dalam pencegahan penyakit dalam kondisi kerja yang padat. Untuk mengobati rabun senja, dokter memberi makan pasien mereka bubuk hati, yang kaya akan Vitamin A, nutrisi penting untuk penglihatan.

Makeup mata
Fakta Kebersihan Di Mesir Kuno

Riasan mata memikat daya tarik Mesir kuno yang melayani lebih dari tujuan dari kesombongan belaka. Setelah menganalisis 52 sampel dari wadah makeup diawetkan di museum Louvre, para ilmuwan menemukan bahwa banyak zat berbasis unggul yang digunakan dalam kosmetik Mesir meningkatkan oksida nitrat "hingga 240% pada sel kulit manusia berbudaya." Pentingnya adalah bahwa nitrat oksida agen sinyal kunci dalam tubuh, meningkatkan sistem kekebalan tubuh untuk membantu melawan penyakit. Ini sangat penting terutama di daerah berawa tropis seperti sungai Nil di mana infeksi mata merajalela.

Para peneliti mencatat bahwa dua senyawa baru ditemukan tidak terjadi secara alami. Mesir sengaja disintesis dan digunakan kosmetik mata khusus untuk membantu mencegah atau mengobati penyakit mata.

Resep Dan Pengetahuan Medis
Fakta Kebersihan Di Mesir Kuno

Menurut Ebers Papyrus, medis yang tanggal kembali ke 1500 SM, orang Mesir membentuk bahan sabun-seperti menggunakan garam alkali selain lemak nabati dan hewan. Zat ini tidak hanya digunakan untuk mencuci tapi dibantu dalam mengobati penyakit kulit juga.

Bahkan, Ebers Papyrus meliputi 877 resep serta kesadaran didokumentasikan awal tumor. Ini tidak mengherankan-obat dari Mesir kuno telah dianggap sebagai beberapa catatan medis tertua didokumentasikan hingga saat ini. Sebagai Homer yang berkomentar di Odyssey. Sekitar tahun 800 SM, "Orang Mesir terampil pada seni obat lebih dari seni lainnya."

Dokter perempuan
Fakta Kebersihan Di Mesir Kuno

Dalam waktu di mana wanita yang sangat objektifikasi dan terbatas dalam hal kebebasan memilih, orang Mesir berbeda dari masyarakat lain di bahwa berpendidikan berhak untuk mempelajari setiap bidang yang mereka pilih. Dokter perempuan terutama dibidang kebidanan, dan bidang ini, khususnya, menggunakan berbagai ramuan yang tidak hanya menarik tapi cukup membingungkan.

Misalnya, tes kehamilan awal-dikenal berasal oleh orang Mesir menggunakan barley dan emmer (gandum). Apa yang akan mereka lakukan adalah membasahi butir dengan sampel urin setiap hari, dan jika tidak jelai atau emmer tumbuh, dari itu mengindikasikan bahwa wanita tidak hamil. Tes ini cukup efektif mengingat bahwa urine dari wanita yang tidak hamil menghambat pertumbuhan, tes divalidasi oleh ilmu pengetahuan modern.

Itulah tentang 10 Fakta Menarik Tentang Kebersihan Di Mesir Kuno.
Semoga bermanfaat.

Artikel Terkait

Terimakasih sudah membaca artikel tentang 10 Fakta Menarik Tentang Kebersihan Di Mesir Kuno. Jika ada yang mau di tanyakan silahkan tinggalkan komentar di bawah.

9 komentar

Wihh mantap nih gan topiknya (y)

ntappss ada deodoran sama make up di zaman mesir kuno pantes aja ratu nya cantik di film :v
ntappss gan blog nya

Thanks ya gan rafsa, wawasan saya jadi menambah

Bahasanya kurang dapat dimengerti

translate dari google?
Bisa cantumkan sumber? Bahasanya sulit dipahami bro...

nice info gan, jdi nambahw wawasan lagi

Berkomentarlah yang baik

1. Dilarang menggunakan unsur sara dan mengandung pornografi
2. Dilarang iklan dan nyepam
3. Dilarang menggunakan link aktif ^_^

-Admin Rafsablog-
EmoticonEmoticon