Jumat, 26 Agustus 2016

Kesalahpahaman Tentang Drakula Hingga Saat Ini

Rafsablog.id - Setiap orang telah mendengar tentang Vlad Drakula, bahwa penguasa abad pertengahan terkenal dikatakan inspirasi untuk Dracula. cerita yang tak terhitung jumlahnya yang menceritakan kegemarannya untuk impaling dan penyiksaan, minum darah, dan memerintah dengan tangan besi. Berapa dari kisah-kisahnya banyak fakta sejarah yang sebenarnya sangat diperdebatkan. Dan menjadi kesalahpahaman tentang drakula, Ingin tau selengkapnya? mari kita simak berikut.

Dia Tidak Sebenarnya Terinspirasi Dracula
Kesalahpahaman Tentang Drakula
Sementara semua orang menganggap Vlad Tepes inspirasi untuk Dracula, anak Bram Stoker, Irving, mengklaim bahwa ayahnya datang dengan ide dalam mimpi. Bukti telah sulit dipahami selama beberapa dekade, karena sebagian besar catatan penelitian Stoker yang hilang sampai mereka muncul di Philadelphia Rosenbach Museum & Library pada tahun 1972. Antara kematian Stoker pada tahun 1912 dan munculnya kembali catatannya, sejarawan mengembangkan gagasan bahwa Stoker hadir di jamuan makan malam dengan Henry Irving dan Hungaria profesor Arminius Vambery yang harus berbicara tentang Vlad Tepes.

Hubungan antara Dracula dan Vlad III pertama muncul pada tahun 1958 dalam sebuah karya dari peneliti Basil Kirtley. Dia menunjuk biografi Abraham Van Helsing sebagai bukti link, dan gagasan itu bergema lagi dan lagi sebelum menarik kembali oleh peneliti Stoker yang menemukan catatannya.

Bahwa sekarang catatan telah diperiksa, tidak ada bukti yang menunjukkan Vlad III ada hubungannya dengan perkembangan vampir paling terkenal di dunia, tapi mitos terus berlanjut.

Penggunaan Nama Vlad Might Be Hanya Kebetulan
Kesalahpahaman Tentang Drakula
Photo via Wikimedia
Satu-satunya inspirasi yang Vlad Dracula berikan kepada vampir tituler Bram Stoker namanya, dan bahkan yang mungkin sebuah peregangan. Hubungan antara vampir, mengintai, pemenggalan, dan Vlad the Impaler tampaknya seperti itu harus diberikan, tapi dalam catatan Stoker adalah ada indikasi bahwa ia bahkan menyadari sosok bernama "Vlad the Impaler."

Berlibur di Whitby pada tahun 1890, Stoker menemukan salinan buku berjudul An Account dari kerajaan dari Wallachia dan Moldovia. Yang terkubur dalam catatan Stoker adalah referensi ke catatan kaki, dalam buku ini hanya mengatakan, "DRACULA dalam bahasa Wallachia berarti DEVIL." Sangat mungkin bahwa nama itu dipilih untuk makna ini, tidak ada hubungannya dengan Vlad III, yang tidak disebutkan dalam catatan. Bahkan, nama asli Stoker yang di pilih Dracula adalah "Wampyr."

Arti Dan Menggunakan 'Dracula' Masih Diperdebatkan
Kesalahpahaman Tentang Drakula
Photo via Wikimedia
Sementara Stoker menulis bahwa "Dracula" berarti "setan," masih ada perdebatan mengenai apa nama yang benar-benar berarti. "Dracula" umumnya kata untuk menyebut ayah Vlad (digambarkan di atas) dan untuk mengidentifikasi Vlad III sebagai "anak Drakul." Itu, pada gilirannya, telah diterjemahkan ke dalam "anak dari naga" atau "anak Iblis , "yang terkait dengan reputasi yang gelap.

Sarjana Rumania dan sejarawan Aurel Radiutiu memiliki teori yang berbeda yang dimulai dengan gagasan bahwa itu sangat tidak mungkin bahwa seorang pemimpin tirani akan menghargai disebut "Iblis." Sebaliknya, ia mengatakan bahwa nama sebenarnya kesalahan ejaan dari Slavia-Rumania " Dragu, "yang berarti" yang tercinta. "" Drakul "kemungkinan korupsi" Dragu "dan berasal dari Saxon berbahasa Jerman yang hidup di tanah Vlad II dan Vlad III.

Ide Minum Darah Datang Dari kesalahan penerjemahan
Kesalahpahaman Tentang Drakula
Photo credit: Markus Ayrer
Kekejaman Vlad III itu melegenda, tetapi gagasan bahwa ia minum darah musuh-musuhnya mungkin berasal dari tidak lebih dari penerjemahan yang salah.

Dalam 1463, sebuah puisi yang disebut "Von ainem wutrick der Heis Trakle WAIDA von der Walachaei" ("Kisah dari Madman hebat Disebut Voivode Dracula dari Wallachia") itu dilakukan untuk Kaisar Romawi Suci Frederick III. Ketika itu diterjemahkan pada abad ke-20, itu termasuk gagasan bahwa Vlad III mencelupkan roti di darah para pria, wanita, dan anak-anak yang telah tertusuk.

Tetapi bahkan terjemahan yang, dilakukan oleh para sarjana Radu Florescu dan Raymond McNally, termasuk istilah "pada dasarnya" tentang apa puisi itu sebenarnya berkata. melihat lagi ayat yang menunjukkan bahwa itu benar-benar mengatakan bahwa ia mencuci tangannya dalam darah. Sementara itu dipastikan masih gelap gulita, Hal itu juga mungkin bahwa itu bukan referensi literal tetapi lebih dari pertumpahan darah metaforis.

Dia Mungkin Pernah Hidup Di Transylvania
Kesalahpahaman Tentang Drakula
pariwisata Transylvania adalah semua tentang hubungan mereka dengan vampir fiksi dan penguasa paling terkenal mereka, tetapi beberapa sejarawan percaya bahwa itu meragukan bahwa Vlad III pernah benar-benar tinggal di sana.

Florin Curta, seorang profesor arkeologi dan sejarah abad pertengahan di University of Florida, menunjukkan bahwa itu adalah kasus lain dari inspirasi Dracula cerita tentang Vlad Tepes yang nyata. Dia pasti tidak pernah tinggal di Bran Castle, yang paling terkenal dari tempat tinggal Dracula. Sementara itu mungkin dia lahir di rumah ayahnya di Sighisoara, itu sama kemungkinan bahwa ia lahir di Targoviste, kursi kerajaan Wallachia.

Vlad Pahlawan Rakyat
Kesalahpahaman Tentang Drakula
Photo via Wikipedia
Pada akhir abad ke-19, Vlad III jauh dari benci, pemimpin jahat. Banyak potongan literatur rinci perjuangan heroik untuk kebebasan dari Turki. Penguasa abad pertengahan menjadi pahlawan nasional, dipuji karena kejeniusan militer dan perang salib untuk kebanggaan nasional. Meskipun tidak semua literatur begitu ideal (seperti orang-orang yang lebih terfokus pada metode Vlad daripada pada tujuan akhir nya), apakah Vlad adalah seorang tiran atau pahlawan yang masih hangat diperdebatkan.

Stoker Dracula dilarang oleh Nicolae Ceausescu dan tidak dilepas di Rumania sampai 11 bulan setelah eksekusi. Sekarang, Rumania mengkapitalisasi pada pariwisata berdasarkan gambar-benar fiksi penguasa mereka yang paling terkenal, yang telah digembar-gemborkan sebagai orang yang berdiri melawan Turki. tidak ada perdebatan bahwa 100.000 orang meninggal di perintah Vlad, sehingga faktor dalam mitologi vampir dengan perdebatan tentang apakah atau tidak tujuan menghalalkan cara, dan Vlad III adalah sosok yang sangat berbelit-belit.

Dia Sekutu Dengan Paus Pius II
Kesalahpahaman Tentang Drakula
Photo credit: Pintoricchio
Setelah Vlad dan adiknya menghabiskan waktu sebagai sandera dari Kekaisaran Ottoman, mereka memiliki perasaan mengerti yang kuat tentang para penculik mereka. Sementara Radu dikonversi dan menjadi pro-Turk, Vlad pergi ke arah yang berlawanan. Ketika orang-orang Turki mulai maju di Eropa dengan mata mereka pada Italia, Paus Pius II mulai merekrut baris pertahanan pertama.

Sementara banyak para pemimpin Eropa tidak yakin bahwa Turki adalah ancaman bagi mereka, Vlad lebih senang untuk mengambil pedang-dan saham-untuk menghentikan mereka. Itu dengan dukungan dari Gereja. Vlad menghentikan praktek membayar upeti tahunan tentara ke Turki dan mulai impaling mereka di saham untuk mengirim pesan yang sangat jelas. Dalam enam tahun, sekitar 20.000 orang Turki mati ia meletakkan di suatu tempat, sementara Pius II menulis militer jenius dan cara yang taat.

Itu hanya setelah kematian Vlad bahwa laporan lengkap tentang kekejaman yang dilakukan kembali ke Paus, dan pada saat Pius II menulis biografinya, pemikirannya tentang penguasa Wallachia yang cukup berbeda.

Tak Seorang Pun Tahu Bagaimana Dia Meninggal
Kesalahpahaman Tentang Drakula
Setelah mundur di Pegunungan Carpathian, Vlad menghabiskan 13 tahun sebagai tawanan Matthias Corvinus. Ia dibebaskan pada tahun 1475 dan membuat satu tawaran terakhir untuk merebut kembali tahtanya. Dia melakukannya sebentar namun meninggal sekitar tahun akhir 1476 dalam keadaan tidak diketahui.

Salah satu cerita mengatakan bahwa ia jatuh dalam pertempuran ketika pasukannya disergap oleh orang Turki. Lain menunjukkan bahwa seorang laki-laki yang membunuhnya, baik sengaja salah dia untuk seorang Turki atau memberikan pukulan membunuh dengan sengaja. Setelah semua kekejamannya yang melegenda, dan dia baru saja direbut kembali tahtanya. Beberapa cerita menyatakan bahwa ia dibunuh oleh orang-orang yang tidak suka akan kembali di bawah pemerintahannya.

Atau Apa yang terjadi dengan tubuh-Nya
Kesalahpahaman Tentang Drakula
Photo credit: fusion-of-horizons
Bahkan ada lebih banyak cerita tentang apa yang terjadi pada tubuh Vlad. Menurut sebagian sumber, ia dipenggal, dan kepalanya dikirim ke Sultan Mehmed sebagai bukti kematiannya.

Sisa tubuhnya dilaporkan dibawa ke Snagov Gereja. Stefan Wanderer menunjukkan bahwa ia akhirnya tidak beristirahat di sana dan bahwa tubuhnya kemudian dibawa ke Constantinope, kemudian ke Sveti Georgi, sebuah biara Bulgaria, di mana konon biarawan harus berharap entah bagaimana menyelamatkan jiwanya. Snagov telah digali, dan satu-satunya tulang yang ditemukan sebagian besar dari kuda.

Tidak ada kekurangan dari teori pinggiran tentang tempat peristirahatan terakhir Vlad. Salah seorang mahasiswa dari Universitas Tallinn mengklaim bahwa temuan nya makhluk naga seperti di gereja Italia berarti bahwa ia dikuburkan di sana, kemungkinan setelah kematiannya dipalsukan dan ia ditebus untuk putrinya di Naples.

Beberapa Cerita Menjelaskan Hanya Sebagai Penguasa
Kesalahpahaman Tentang Drakula
Photo credit: Theodor Aman
Kekuasaan Vlad Tepes ini benar-benar penuh dengan tindakan mengerikan, tetapi ia memberlakukan beberapa kebijakan yang membuat beberapa sezaman melukis dirinya hanya sebagai penguasa. tradisi lisan menceritakan seorang penguasa yang dipelihara agar dengan membagi-bagikan hukuman dengan tangan besi, menyita tanah dan kekayaan dari tidak loyal, dan penghargaan yang setia. Stephen Agung dari Moldovia (sekutu) menulis metode Vlad sebagai kejam, tapi diperlukan untuk melindungi lembaga yang diatur.

Bahkan saat perang melawan kemiskinan berakhir dengan kelas bawah yang dibakar hidup-hidup sehingga mereka akan merasakan beban masyarakat lagi, Vlad juga menindak sesuatu yang melumpuhkan ekonomi-impor. Pedagang Jerman Saxon yang dikenakan pajak berat dan dibatasi untuk menjual di kota-kota tertentu, dan mereka yang tidak dengarkan meninggal. Dia dieksekusi sejumlah bangsawan besar dengan ide-ide untuk redistribusi kekayaan dan akan dikaitkan yang mengatakan, "misi suci saya adalah untuk menertibkan. . . Harus ada keamanan untuk semua di negeri saya."

Itulah Kesalahpahaman Tentang Drakula.

tag:
Drakula
Dracula
Tentang drakula
Tentang dracula
Kesalahpahaman Tentang Drakula
Kesalahpahaman Tentang Dracula

Artikel Terkait

Terimakasih sudah membaca artikel tentang Kesalahpahaman Tentang Drakula Hingga Saat Ini. Jika ada yang mau di tanyakan silahkan tinggalkan komentar di bawah.

Berkomentarlah yang baik

1. Dilarang menggunakan unsur sara dan mengandung pornografi
2. Dilarang iklan dan nyepam
3. Dilarang menggunakan link aktif ^_^

-Admin Rafsablog-
EmoticonEmoticon