Minggu, 28 Agustus 2016

Inilah Kesalahpahaman Tentang Drone Militer

Tags

Rafsablog.id - Drone militer telah mengumpulkan banyak perhatian selama bertahun-tahun sejak pemboman 9/11, tapi mereka sangat disalahpahami. Sementara beberapa laporan secara akurat menggambarkan bagaimana mereka digunakan dalam pertempuran, banyak cerita menggambarkan kesalahpahaman yang aneh dan tidak didukung oleh fakta. Berikut ini sepuluh dari kesalahpahaman yang paling umum tentang drone militer.

Mereka Disebut 'Drone'
Kesalahpahaman Tentang Drone Militer
Photo credit: Lt. Col. Leslie Pratt, US Air Force
Hampir semua orang mengacu pada Unmanned Aerial Vehicle / Sistem militer (UAV / S) sebagai drone, tetapi itu adalah keliru yang menghina pilot mereka. (Ya, mereka memiliki pilot.) Kata "drone" yang paling sering dikaitkan dengan suara dengungan rendah, yang merupakan salah satu alasan bahwa lebah jantan disebut drones. Menggunakan kata "drone" untuk menggambarkan sistem yang kompleks menempatkan di medan perang yang saat ini bisa ganjil dengan jargon militer dan menghina operator.

"Drone" menyiratkan kurangnya keterlibatan operator ahli, sehingga istilah ini tidak banyak digunakan dalam militer. Di luar militer, kata "drone" yang paling sering dikaitkan dengan quadcopters, pesawat kecil dikendalikan dengan remote control yang digunakan oleh penggemar untuk berbagai kegiatan, termasuk balap, foto udara, dan hal umum menyenangkan lainnya.

Mereka Baru ke Perang
Kesalahpahaman Tentang Drone Militer
Photo credit: Prof. Jurij Drushnin via Monash University
UAV tidak baru untuk perang, tapi mungkin mengejutkan Anda untuk belajar bahwa mereka pertama kali digunakan pada abad ke-19! Pasukan Austria menyerang Italia pada tahun 1849 mendekati kota Venice dipersenjatai dengan 200 balon. balon ini dipersenjatai dengan bom yang dikendalikan oleh sekering waktu. Mereka tidak sepenuhnya berhasil, karena banyak dari mereka tertiup oleh angin kembali di atas garis Austria sebelum mereka meledak, tapi beberapa tidak meledak di atas target mereka. Ini adalah contoh pertama dari pesawat tanpa pilot yang digunakan dalam peperangan.

Sejak saat itu, pesawat udara yang dioperasikan dari jarak jauh telah dikembangkan dan digunakan di seluruh perang. Sampai GPS menjadi teknologi yang luas, yang memungkinkan untuk pesawat satelit yang dikendalikan dari mana saja di dunia, sebagian besar dioperasikan dari jarak jauh melalui radio. Ini termasuk bom radio yang dipandu antara lain jenis sistem senjata.

Mereka Membutuhkan Sedikit Orang Untuk di Operasikan
Kesalahpahaman Tentang Drone Militer
Photo credit: US Air Force
Salah satu kelemahan terbesar untuk pesawat berawak adalah jumlah orang yang dibutuhkan untuk mengoperasikannya. Anda memiliki pilot, copilots, dan onboard, kru, tergantung pada jenis kendaraan. Anda juga memiliki orang-orang yang diperlukan untuk bahan bakar kendaraan, memindahkannya, memelihara dan memperbaiki, dan bahkan menyimpannya saat tidak digunakan.

UAV berbeda. Bahkan, mereka tidak membutuhkan lebih banyak orang untuk mengoperasikannya daripada kebanyakan kendaraan berawak. Selain orang-orang yang diperlukan untuk mempertahankan pesawat dan terbang, ada operator untuk setiap sensor dan kamera onboard. Untuk membandingkan, F-16 membutuhkan sekitar 100 orang untuk itu untuk beroperasi, sementara Predator membutuhkan 168 dan Reaper membutuhkan 180.

Mereka Jarang Kecelakaan Dan Perlu Pemeliharaan Minimal
Kesalahpahaman Tentang Drone Militer
Photo credit: US Air Force via The Washington Post
Pemeliharaan setiap pesawat militer itu mahal, dan UAV tidak berbeda dalam hal ini. Satu masalah utama UAV adalah bahwa mereka cenderung untuk kecelakaan, banyak. Hal ini tentunya lebih baik untuk kehilangan pesawat berawak, karena itu memerlukan operasi pencarian dan penyelamatan untuk memulihkan pilot (s), sementara UAV yang jatuh tidak. Tentu saja, militer umumnya tidak puas dengan membiarkan teknologi mereka jatuh ke tangan musuh mereka, sehingga UAV jatuh seringkali masih membutuhkan misi untuk memulihkan atau menghancurkan kendaraan yang jatuh.

Kecelakaan UAV telah meningkat sejak tahun 2004, mungkin karena peningkatan jam operasional dan overtaxing sistem yang tersedia yang digunakan di Afghanistan dan Irak. Pada tahun 2004, hanya ada sembilan kecelakan, sementara jumlahnya melonjak menjadi 26 pada tahun 2012.

Gangguan Komunikasi mereka akan menurunkan mereka
Kesalahpahaman Tentang Drone Militer
Kebanyakan UAV menggunakan uplink satelit, yang sangat sulit untuk selai. Gelombang sinar yang sangat sempit menunjuk ke arah satelit, sehingga kemacetan mereka dari tanah sangat sulit, meskipun tidak mustahil. Jika komunikasi drone ini macet, itu beralih ke autopilot sampai bisa mendapatkan kembali komunikasi dengan host.

Drone komersial jauh lebih mudah untuk selai, karena mereka cenderung bekerja melalui komunikasi radio, sehingga peningkatan energi pada frekuensi operasi mereka cenderung untuk membawa mereka keluar. Ketika datang ke UAV militer, gangguan umumnya karena kurang jauh.

Mereka Tetap Bisa Lintas di Udara Hanya Untuk Masa Singkat
Kesalahpahaman Tentang Drone Militer
Photo credit: Lt. Col. Leslie Pratt, US Air Force
Kesalahpahaman ini mungkin disebabkan oleh relatif penerbangan pendek durasi yang drone komersial mampu mempertahankan. Kebanyakan quadcopters komersial dapat tetap di udara selama 15 menit, dengan sangat sedikit topping pada dua kali waktu itu. Alasan utama untuk ini adalah penyimpanan energi dan konsumsi. Kebanyakan drone komersial kecil dan bertenaga melalui baterai onboard. Hampir semua UAV, bagaimanapun, membawa bahan bakar seperti pesawat. Karena itu, mereka dapat tetap di udara dan operasional untuk lebih lama daripada rekan-rekan komersial mereka.

Pesawat Predator, yang merupakan salah satu UAV yang paling digunakan dalam pertempuran, memiliki waktu penerbangan sekitar 27 jam, dengan peningkatan versi ke depan dengan tutup 40 jam diproyeksikan untuk memukul medan perang pada 2018. pesawat lain baru-baru ini dirancang disebut Global Observer stratosfer persistent UAS mampu terbang selama 168 jam karena ketinggian operasi tinggi 20.000 meter (65.000 kaki) dan penggunaannya memakai hidrogen cair untuk bahan bakar.

Siapapun Bisa Mengoperasikan Drone Sepeti game
Kesalahpahaman Tentang Drone Militer
Photo credit: Staff Sgt. Don Branum, US Air Force
Sementara itu mungkin benar bahwa pemain video game yang baik bisa membuat operator UAV yang baik, yang tidak selalu bekerja secara terbalik. Kebanyakan pilot UAV akan membenci gagasan ini, dan banyak yang pergi pada catatan merinci bagaimana hal ini sama sekali tidak seperti video game. Kebanyakan UAV beroperasi di militer tersebut adalah sebagai yang rumit untuk terbang dari setiap pesawat lain dan memerlukan pilot yang sangat terlatih dan terampil untuk menerbangkan mereka. Sementara beberapa game dapat menduplikasi ini untuk beberapa tingkat, sangat sedikit orang yang pandai bermain Microsoft Flight Simulator dapat duduk di kokpit selama delapan jam tanpa istirahat.

Perbandingan lain yang membedakan keduanya adalah bahwa pilot UAV dapat dipanggil untuk menyerang dan menghancurkan target, yang mungkin sangat baik untuk menjadikan orang hidup.. Tidak ada video game yang dapat mendekati apa yang seseorang harus lalui untuk mencapai misi itu.

Mereka Punya Daftar Membunuh
Kesalahpahaman Tentang Drone Militer
Photo credit: Michael Pereckas
Misi utama untuk hampir semua UAV adalah pengintaian dan kekuatan perlindungan. Ketika beroperasi, mereka pada dasarnya untuk memata-matai di langit dan digunakan untuk menjamin keamanan personil operasi di lapangan. Itu bukan untuk mengatakan bahwa drone tidak bersenjata dan digunakan untuk melakukan target; mereka lakukan, tapi itu tidak termasuk misi utama mereka. Dengan demikian, mereka tidak beroperasi dengan "daftar membunuh" penamaan target yang akan terlibat jika ditemukan.

Militer tidak mempertahankan daftar Tinggi Nilai Target, tetapi ini tidak dimuat ke pesawat dan terlihat sebagai target peluang. Sebaliknya, daftar mendorong perencanaan misi dalam mengejar operasional target, yang mungkin atau tidak mungkin melibatkan UAV.

Mereka Otonom
Kesalahpahaman Tentang Drone Militer
Photo credit: Master Sgt. Steve Horton, US Air Force
Seperti dijelaskan di atas, hampir semua UAV memerlukan operator yang sangat terampil untuk pilot dan memanfaatkan berbagai sistem mereka. Karena itu, mereka tidak dapat dianggap otonom, meskipun beberapa operasi penerbangan akan ditangani oleh komputer seperti operasi autopilot pada pesawat komersial.

Meskipun dapat dikatakan bahwa militer tidak beroperasi sebanyak robot otonom mungkin percaya, bahwa bukan untuk mengatakan bahwa mereka tidak mengembangkan hal itu untuk operasi di masa depan. Saat ini, Angkatan Laut AS dan Angkatan Darat meneliti drone otonom karena kurangnya pilot, dan DARPA telah melakukan studi untuk mencoba mengembangkan paket enam pesawat yang akan "Berkolaborasi untuk menemukan, melacak, mengidentifikasi, dan terlibat dengan target." Mungkin Sarah Connor benar.

Mereka Semua Bersenjata Dan Dirancang Untuk Membunuh
Kesalahpahaman Tentang Drone Militer
Photo credit: United States Marine Corps
Kebanyakan UAV dioperasikan oleh Militer AS, yang memiliki lebih dari 7.000, dirancang dan digunakan untuk beberapa bentuk pengintaian udara dan pengawasan. Predator dirancang untuk ini dan tidak bersenjata hingga memasuki konflik dengan Irak. Armada pesawat yang lebih kecil tidak pernah dan mungkin tidak akan pernah dipersenjatai karena ukuran mereka dan penggunaan lainnya.

Sementara ini masih kesalahpahaman umum sekarang, masa depan adalah kurang tertentu. Sebagian besar negara sedang mengembangkan UAV khusus untuk peran tempur. 2013, Boeing mampu melakukan retrofit F-16, yang biasanya membutuhkan dua orang untuk beroperasi, terbang sama sekali tak berawak. Menghapus personil dari kokpit memungkinkan kendaraan untuk mencapai hingga 9Gs, yang akan sangat berbahaya bagi seseorang.

Di luar ini, helikopter UAV dengan miniguns dipasang telah dalam pembangunan serta pesawat siluman dan segala macam sistem senjata. Masa depan peperangan UAV tampaknya condong ke arah membuat kesalahpahaman ini menjadi kenyataan.

Tag:
Drone Militer
Kesalahpahaman Drone Militer
Kesalahpahaman Tentang Drone Militer
Inilah Kesalahpahaman Drone Militer
Inilah Kesalahpahaman Tentang Drone Militer

Artikel Terkait

Terimakasih sudah membaca artikel tentang Inilah Kesalahpahaman Tentang Drone Militer. Jika ada yang mau di tanyakan silahkan tinggalkan komentar di bawah.

1 komentar so far

Agen Drone Terlengkap dengan Kualitas Terbaik dan Harga Termurah.
Kunjungi http://agendrone.com/
Cara Pembelian : http://agendrone.com/cara-pembelian/
Semua Drone yang kami jual di website Ready Stock

Berkomentarlah yang baik

1. Dilarang menggunakan unsur sara dan mengandung pornografi
2. Dilarang iklan dan nyepam
3. Dilarang menggunakan link aktif ^_^

-Admin Rafsablog-
EmoticonEmoticon